Download http://bigtheme.net/joomla Free Templates Joomla! 3
Home ::: Kesehatan ::: Usia Remaja Sudah Merokok, Kualitas Generasi Berikutnya Bisa ‘Keok’

Usia Remaja Sudah Merokok, Kualitas Generasi Berikutnya Bisa ‘Keok’

Usia Remaja Sudah Merokok, Kualitas Generasi Berikutnya Bisa ‘Keok’.

SilahkanSHARE.com | Bagi sebagian orang merokok merupakan hal yang sudah biasa dilakukan dikalangan mereka. Jika remaja sudah banyak yang kecanduan  merokok, itu bisa memungkinkan generasi masa depan bangsa kita memiliki kualitas yang buruk. Karena remaja saat ini turut menentukan bagaimana kualitas generasi penerus bangsa Indonesia ke depannya.

Data Kementerian Kesehatan tahun 2013 menunjukkan prevalensi perokok usia 15-19 tahun pada laki-laki mencapai 57,3 persen sedangkan pada perempuan mencapai 29,2 persen. Hal ini bisa saja menjadi ancaman bonus demografi Indonesia di tahun 2025-2035.

“Pasti ada hubungannya dengan generasi emas. Kalau sekarang remaja merokok, sebut usia 17 tahun, nanti kan dia akan jadi calon ibu dan bapak, bagaiamna generasi berikutnya yang akan dihasilkan. Dia akan menjadi ibu atau ayah dengan paparan asap rokok seperti itu, mereka nikah dan hamil bagaimana generasi selanjutnya,” tutur Ketua Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia, Prof Dr H.I Oetama Marsis SpOG.

Seperti diketahui, paparan asap rokok secara langsung atau tidak langsung bisa berdampak buruk pada kualitas sel telur dan sperma. Ketika terjadi pembuahan dengan sel telur dan sperma dengan kualitas yang kurang baik, maka bisa mengakibatkan lahirnya janin dengan kualitas rendah misalnya anak lahir dengan nilai IQ rendah atau masalah kelainan neurologi seperti epilepsi. Racun pada rokok juga bisa membuat pertumbuhan bayi terhambat dan sistem saraf pusatnya terganggu.

Prof Marsis menjelaskan, rokok mengandung setidaknya sepuluh zat berbahaya termasuk nikotin, karbon moniksida (CO), dan sianida yang melalui plasenta dan jumlahnya ke sirkulasi janin 15 persen lebih tinggi daripada sirkulasi ibu. Nikotin, lanjut Prof Marsis bisa mengganggu pertukaran zat-zat dalam plasenta.

Kemudian, CO mengikat Hb sehingga kemampuan darah mengangkut oksigen pun berkurang. Sedangkan sianida berbahaya bagi pertumbuhan sel dan menyebabkan terhambatnya perkembangan janin atau bayi lahir prematur.

“Di Australia, wanita perokok 19 persen lebih mungkin mengalami kehamilan ektopik dibanding wanita yang tidak merokok. Kehamilan ektopik adalah kehamilan di luar uterus, misalnya saja di tuba falopi atau ovarium. Solustio plasenta pada wanita perokok juga 30 persen lebih tinggi,” kata Prof Marsis di sela-sela seminar publik ‘Rokok Ancam Generasi Emas 2045’ di Griya Jenggala, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, [3/16].

Placenta previa di mana tempat implantasi uterus tidak baik, dua kali lebih sering pada wanita perokok. Begitupun risiko abortus spontan 80 persen lebih tinggi pada perokok. Ketuban pecah dini juga 21 persen pada wanita perokok.

Ketuban pecah dini yang sering mengakibatkan infeksi sehingga mesti dilakukan terminasi pada kehamilan, atau jika bayi bisa lahir, berat badan lahirnya rendah dan jika bayi bisa bertahan terdapat penurunan kecerdasan.

Dikutip dari detikHealth.com [03/03/16]. “Pada wanita perokok, risiko bayi lahir prematur dengan kualitas neurologis yang rendah 70 persen lebih ringgi. Berat badan bayi lahir rendah juga meningkat karena toksin pada rokok menyebabkan gangguan sirkulasi plasenta sehingga ada gangguan asupan nutrisi dan oksigen pada janin,” jelas Prof Marsis.

Bagaimana komentar anda usai baca tulisan diatas?

Tentang SilahkanSHARE.com

Terlalu banyak informasi NEGATIF beredar di internet, SilahkanShare.com ingin menyajikan informasi yang bisa memberikan inspirasi dan memotivasi untuk menambah wawasan dan pengetahuan, serta kebaikan untuk pembacanya. Saat ini sudah terlalu banyak informasi yang isinya lebih cenderung merusak, jadi memang harus jadi pembaca cerdas dan harus kita sendirilah yang harus menyaring sebuah informasi di internet. Kami ingin memastikan setiap tulisan di silahkanSHARE.com memang layak DIBACA dan DISHARE untuk memberikan kebaikan untuk para pembacanya! Anda setuju dengan KAMI, Silahkan bantu LIKE dan SHARE!

Mungkin Anda Ingin Baca Tulisan ini Seperti Pengunjung yang Lain?

Nasi Putih Lebih Berisiko Sebabkan Diabetes Ketimbang Minuman Manis?

Nasi Putih Lebih Berisiko Sebabkan Diabetes Ketimbang Minuman Manis? SilahkanSHARE.com | Otoritas kesehatan di Singapura …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *