Thursday , 23 March 2017

Download http://bigtheme.net/joomla Free Templates Joomla! 3
Home ::: Headline ::: Terbukti Secara Data dan Fakta, Inilah Penyebab Banjir di Jakarta

Terbukti Secara Data dan Fakta, Inilah Penyebab Banjir di Jakarta

Lihatlah sampah ini, menumpuk. Dan ini semua pasti ulah manusia. Semoga diantara sampah itu bukan milik anda. | Foto Antara.
Lihatlah sampah ini, menumpuk. Dan ini semua pasti ulah manusia. Semoga diantara sampah itu bukan milik anda. | Foto Antara.

SilahkanSHARE.com | Jika saya mendengarkan dan membaca tulisan terkait dengan banjir di Jakarta dari politikus, sudah bisa dipastikan hanya ada dua pendapat.

Pertama, bagi mereka politisi dari partai yang mendukung Jokowi, maka dia akan tetap membela Jokowi. Kedua, Jika pendapat tersebut dari lawan politik Jokowi, maka sudah pasti menyalahkan Jokowi.

Dari keduanya terkadang hanya asal komentar tapi tidak menyertainya dengan data dan fakta. Yang penting kalau tidak mendukung ya menyalahkan, Titik. hehe..

Kalau saya ingin mencoba lebih percaya kepada Abdul Muhari, peneliti Indonesia pada Hazard and Risk Evaluation di International Research Institute of Disaster Science (IRIDeS), Tohoku University.

Saya lebih percaya pendapat Abdul Muhari karena pendapatnya tersebut disertai dengan data dan fakta disertai dengan cara melakukan observasi dan melakukan simulasi untuk mengetahui penyebab banjir yang terjadi di Jakarta, 17 Januari 2013 lalu.

Menurutnya sebagaimana saya kutip langsung dari kompas.com (20/1/14), Selama ini sampah menumpuk di sungai-sungai di Jakarta dan diyakini menjadi salah satu penyebab banjir. Sebuah studi kini membuktikan bahwa sampah memang berkontribusi memperparah banjir.

Abdul Muhari, peneliti Indonesia pada Hazard and Risk Evaluation di International Research Institute of Disaster Science (IRIDeS), Tohoku University, mengobservasi dan melakukan simulasi untuk mengetahui penyebab banjir yang terjadi di Jakarta, 17 Januari 2013 lalu.

Pada tahun 2013, debit air di Kanal Banjir Barat, khususnya Manggarai dan Karet, sangat tinggi dibanding hujan pada tahun-tahun sebelumnya.

Abdul mengatakan, hal tersebut perlu dipertanyakan. Sebabnya, curah hujan di Katulampa pada hari sebelum banjir Januari 2013 hanya 107 mm, jauh lebih rendah dibanding curah hujan saat banjir 2007 yang mencapai 409 mm.

Hasil simulasi Abdul dan timnya mengungkap bahwa tingginya debit air yang mencapai 180 meter kubik per detik dan ketinggian air di Manggarai dan Karet disebabkan oleh sampah. Sampah menutup tiga dari empat pintu air di Karet.

“Efek terhalangnya tiga dari empat pintu air di Karet berpotensi menyebabkan peningkatan tinggi muka air di segmen Manggarai-Karet sampai 10 meter dari ketinggian yang seharusnya hanya enam meter jika empat pintu air tersebut bekerja sempurna,” jelas Muhari.

Debit air yang tinggi itu memicu luapan air yang akhirnya bermuara pada penggerusan serta jebolnya tanggul Latuharhary.

Ketinggian tanggul Latuharhary termasuk lapisan tanah hanya delapan meter. Lapisan beton pada tanggul itu hanya sampai ketinggian tujuh meter dari dasar kanal. Kenaikan ketinggian air yang tak wajar memicu luapan pada titik-titik dengan ketinggian tanggul lebih rendah dibanding segmen lain.

Analisis Muhari menyebutkan bahwa muka tanggul mengalami penurunan beberapa sentimeter hingga segmen tersebut lebih rendah hampir satu meter dibandingkan dengan elevasi muka di depan Pintu Air Karet yang terletak jauh lebih ke hilir.

“Luapan air sangat mungkin bermula dari bagian ini dan menggelontorkan air dengan debit setidaknya 40 meter kubik per detik,” ungkap Muhari.

“Debit air sebanyak ini hanya butuh waktu kurang dari 12 jam untuk menggerus bagian atas tanggul yang berupa gundukan tanah sampai akhirnya menjebol tanggul secara keseluruhan,” imbuhnya lewat tulisan di Kompas.com, Jumat (17/1/2014).

Analisis Muhari menyebutkan bahwa bila saja sampah tak menutup tiga dari empat pintu air di Karet, ketinggian air takkan lebih dari enam meter.

“Berarti, meskipun tanggul Latuharhary mengalami local subsidence sampai satu meter, banjir besar di kawasan Sudirman-Thamrin Bulan Januari 2013 tidak akan pernah terjadi!” tegasnya menyimpulkan.

Muhari mengapresiasi langkah seperti normalisasi sungai dan waduk dan relokasi permukiman yang dilakukan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Namun, hal itu juga harus didukung upaya dari pihak lain.

“Upaya normalisasi sungai dan waduk hanya akan memberi hasil maksimal dan berkelanjutan jika ditunjang oleh perbaikan kondisi sosial dan ekonomi masyarakat yang berujung pada perubahan perilaku,” katanya.

Muhari juga menambahkan perlunya pemeliharaan tanggul secara berkala, termasuk tanggul-tanggul kecil.

“Amblesnya tanggul secara tiba-tiba seperti di depan Pintu Air Karet merupakan indikasi bahwa mungkin ada yang tidak beres dengan konstruksi tanggul secara keseluruhan,” jelasnya.

“Segmen lain di tanggul Kanal Banjir Barat masih banyak yang rentan digunakan untuk beragam kepentingan sehingga dapat mengurangi fungsinya dalam jangka panjang,” tambahnya

Bagaimana komentar anda usai baca tulisan diatas?

Tentang SilahkanSHARE.com

Berdasarkan data UNESCO, minat baca orang Indonesia sangat rendah diurutkan ke 60 dari 61 di dunia. Namun fakta mengejutkan lainnya, ternyata netizen Indonesia adalah yang paling cerewet di dunia. Dengan fakta itulah, SilahkanShare.com ingin menyajikan informasi yang bisa memberikan informasi dan inspirasi untuk menambah wawasan dan pengetahuan pembacanya. Apalagi saat ini sudah terlalu banyak informasi yang isinya lebih cenderung merusak, jadi memang harus jadi pembaca cerdas dan memang harus kita sendirilah yang harus menyaring sebuah informasi di internet.

Mungkin Anda Ingin Baca Tulisan ini Seperti Pengunjung yang Lain?

Kisah 4 Orang Kaya yang Tinggalkan Harta Demi Hidup Sederhana

Kisah 4 Orang Kaya yang Tinggalkan Harta Demi Hidup Sederhana. SilahkanSHARE.com | Umumnya orang bekerja …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *