Thursday , 27 July 2017

Download http://bigtheme.net/joomla Free Templates Joomla! 3
Home ::: Kesehatan ::: Produksi Dopamin Otak Kembali Normal, Jika 3 Bulan Berhenti Merokok
Foto: thinkstock

Produksi Dopamin Otak Kembali Normal, Jika 3 Bulan Berhenti Merokok

Produksi Dopamin Otak Kembali Normal, Jika 3 Bulan Berhenti Merokok.

SilahkanSHARE.com | Dopamin adalah hormon yang berkaitan dengan rasa senang dan adiksi. Contoh pada kasus seorang perokok produksi dopamin ini di otak akan berkurang semakin sering ia merokok. Dampaknya sensasi kepuasan atau rasa senang yang ditimbulkan rokok juga akan berkurang karena tubuh sudah terbiasa.

Oleh sebab itu untuk memperoleh rasa senang yang sama seperti saat pertama kali merokok, seseorang lama-kelamaan membutuhkan lebih banyak rokok. Hal Inilah yang menjadi dasar proses kecanduan membuat sulit untuk lepas.

Terkait hal tersebut peneliti dari Jerman mengatakan apabila seseorang bisa berhenti merokok setidaknya selama tiga bulan maka produksi dopamin di otak bisa pulih. Studi terbaru yang dipublikasi di jurnal Biological Psychiatry melihat efek pengurangan produksi dopamin dapat kembali normal apabila perokok mau bertahan.

Pemimpin studi Dr Lena Rademacher of Lubeck mengatakan pindaian otak pada 15 perokok dan 30 orang nonperokok membuktikannya. Ketika pindain dilakukan pertama kali saat responden masih merokok ditemukan otak mereka memiliki pengurangan produksi dopamin sekitar 15-20 persen dibandingkan nonperokok.

Responden yang merokok kemudian diberikan terapi untuk bisa berhenti selama tiga bulan lalu diperiksa kembali. Hasilnya ditemukan tidak ada perbedaan kapasitas otaknya memproduksi dopamin dengan responden yang tidak merokok.

“Pada kasus di mana ada keadaan tertentu, abnormalitas di otak diperkirakan akan tetap ada meski sudah berhenti merokok. Sebaliknya jika fungsi dopamin bisa normal dengan berhenti merokok ini merupakan indikasi bahwa perubahan memang karena disebabkan oleh konsumsi zat,” ujar Lena seperti dikutip detikHealth dari Reuters, [12/8/16].

Bagaimana komentar anda usai baca tulisan diatas?

Tentang SilahkanSHARE.com

Berdasarkan data UNESCO, minat baca orang Indonesia sangat rendah diurutkan ke 60 dari 61 di dunia. Namun fakta mengejutkan lainnya, ternyata netizen Indonesia adalah yang paling cerewet di dunia. Jangan heran jika masyarakatnya sangat mudah diprovokasi, saling cela di sosial media, sibuk mencari dan menghina kekurangan orang lain dan tidak mau koreksi kekurangan dirinya.Dengan fakta itulah, SilahkanShare.com ingin menyajikan informasi yang bisa memberikan informasi dan inspirasi untuk menambah wawasan dan pengetahuan pembacanya. Apalagi saat ini sudah terlalu banyak informasi yang isinya lebih cenderung merusak, jadi memang harus jadi pembaca cerdas dan memang harus kita sendirilah yang harus menyaring sebuah informasi di internet. Kami ingin memastikan setiap tulisan di silahkanSHARE.com memang layak DIBACA dan DISHARE untuk memberikan kebaikan untuk para pembacanya!

Mungkin Anda Ingin Baca Tulisan ini Seperti Pengunjung yang Lain?

10 Perilaku Anak yang Menunjukkan Gejala Gangguan Mental

10 Perilaku Anak yang Menunjukkan Gejala Gangguan Mental. SilahkanSHARE.com | Sebagai orangtua, tentu sering mengkhawatirkan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *