Thursday , 22 June 2017

Download http://bigtheme.net/joomla Free Templates Joomla! 3
Home ::: Headline ::: 3 Penjelasan HUMAS POLRI ini Cenderung Bela Komunitas Motor Gede yang Langgar Lampu Merah?

3 Penjelasan HUMAS POLRI ini Cenderung Bela Komunitas Motor Gede yang Langgar Lampu Merah?

3 Penjelasan HUMAS POLRI ini Cenderung Bela Komunitas Motor Gede yang Langgar Lampu Merah?

Personal BLOG | Anda tentunya tidak lupa dengan kisah seorang pengendara sepeda yang berani menghentikan rombongan Motor Gede yang melanggar lampu merah beberapa waktu lalu?

Nah, menanggapi hal tersebut, pihak divisi Mabes Polri beberapa waktu lalu membuat klarifikasi, namun ternyata klarifikasi justru menambah hujatan dan bully yang dilakukan oleh netizen.

[BACA JUGA: Salut! Pengguna Sepeda Ini Berani Ingatkan Konvoi Motor Gede dan Polisi Agar Tidak Langgar Lampu Merah! ]

Karena mungkin merasa banyak netizen yang terus-menerus tetap membully dan menghujat pihak Polri, akhirnya melalui Humas Polri di akun facebooknya, Humas Polri membuat pernyataan hingga 3x pernyataan.

Namun dari tiga klarifikasi tersebut, kesan yang dirasakan oleh netizen hampir rata-rata terkesan membela dan mendukung komunitas motor gede yang jelas-jelas melanggar lalu lintas. Alasanya dinilai jika hal tersebut sudah sesuai aturan.

Agar anda bisa membaca klarifikasi humas polri secara utuh, berikut ini saya sertakan tiga penjelasan HUMAS POLRI berikut,

PART 1: PENGAWALAN OLEH POLRI

PART 1: PENGAWALAN OLEH POLRI

PART 1: PENGAWALAN OLEH POLRI

Pengawalan kendaraan yang dilakukan oleh Polri pada dasarnya bertujuan agar terwujud dan terpelihara keamanan lalu lintas dan angkutan jalan. (Pasal 200 ayat (1) jo. ayat (2) Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas Dan Angkutan Jalan (“UU LLAJ”).

Pada dasarnya kendaraan yang harus mendapatkan pengawalan adalah kendaraan yang mendapatkan hak utama, yaitu: (Pasal 135 jo. Pasal 134 UU LLAJ)

a. Kendaraan pemadam kebakaran yang sedang melaksanakan tugas;

b. Ambulans yang mengangkut orang sakit;

c. Kendaraan untuk memberikan pertolongan pada Kecelakaan Lalu Lintas;

d. Kendaraan pimpinan Lembaga Negara Republik Indonesia;

e. Kendaraan pimpinan dan pejabat negara asing serta lembaga internasional yang menjadi tamu negara;

f. Iring-iringan pengantar jenazah; dan

g. Konvoi dan/atau kendaraan untuk kepentingan tertentu menurut pertimbangan petugas Polri.

Yang dimaksud dengan “kepentingan tertentu” adalah kepentingan yang memerlukan penanganan segera, antara lain: Kendaraan untuk penanganan ancaman bom, kendaraan pengangkut pasukan, Kendaraan untuk penanganan huru-hara, dan Kendaraan untuk penanganan bencana alam.

Ini berarti dapat saja konvoi motor gede (moge) meminta pengawalan Polisi jika memang dirasa hal tersebut untuk keamanan lalu lintas, baik kendaraan yang melakukan konvoi maupun kendaraan lain di sekitarnya.

Terkait dengan konvoi yang dikawal oleh Polisi ini adalah salah satu fasilitas yang diberikan Kepolisian untuk warga negara. Pengawalan tersebut bukan hanya untuk kelompok atau jenis kendaraan tertentu saja, tetapi Polisi memberikan pengawalan untuk semua warga yang membutuhkan pengawalan baik kendaraan bermotor maupun tidak, seperti sepeda untuk kegiatan fun bike.

PART 2: MENGHENTIKAN KENDARAAN DI PERSIMPANGAN JALAN

PART 2: MENGHENTIKAN KENDARAAN DI PERSIMPANGAN JALAN

PART 2: MENGHENTIKAN KENDARAAN DI PERSIMPANGAN JALAN

Mengenai menghentikan kendaraan di persimpangan jalan, yang berhak melakukan hal tersebut adalah Polri. Memberhentikan kendaraan di persimpangan jalan dapat dilakukan dalam hal Polri melakukan pengaturan lalu lintas dalam keadaan tertentu.

Mengenai hal ini dapat dilihat dalam Peraturan Kapolri No. 10 Tahun 2012 tentang Pengaturan Lalu Lintas dalam Keadaan Tertentu dan Penggunaan Jalan Selain Untuk Kegiatan Lalu Lintas (Perkap 10/2012).

Pengaturan Lalu Lintas Dalam Keadaan Tertentu adalah tindakan petugas dalam hal mengatur lalu lintas di jalan dengan menggunakan gerakan tangan, isyarat bunyi, isyarat cahaya dan alat bantu lainnya dalam keadaan tertentu.

(Pasal 1 angka 10 Perkap 10/2012) Pengaturan lalu lintas dalam keadaan tertentu dilakukan pada saat sistem lalu lintas tidak berfungsi untuk kelancaran lalu lintas yang disebabkan antara lain oleh: (Pasal 4 ayat (1) Perkapolri 10/2012)

a. Perubahan lalu lintas secara tiba-tiba atau situasional;

b. Adanya pengguna jalan yang diprioritaskan;

c. Adanya pekerjaan jalan;

d. Adanya kecelakaan lalu lintas;

e. Adanya aktivitas perayaan hari-hari nasional antara lain peringatan hari ulang tahun kemerdekaan Republik Indonesia, hari ulang tahun suatu kota, dan hari-hari nasional lainnya;

f. Adanya kegiatan olahraga, konferensi berskala nasional maupun internasional;

g. Terjadi keadaan darurat antara lain kerusuhan massa, demonstrasi, bencana alam, dan kebakaran; dan

h. Adanya penggunaan jalan selain untuk kegiatan Lalu Lintas.

Mengenai pengguna jalan yang diprioritaskan telah disebutkan di atas, yang mana salah satunya adalah konvoi.

Kemudian, dalam keadaan-keadaan darurat tersebut, akan ada tindakan pengaturan lalu lintas yang meliputi: (Pasal 4 ayat (2) Perkap 10/2012)

a. Memberhentikan arus lalu lintas dan/atau pengguna jalan;

b. Mengatur pengguna jalan untuk terus jalan;

c. Mempercepat arus lalu lintas;

d. Memperlambat arus lalu lintas;

e. Mengalihkan arus lalu lintas; dan/atau

f. Menutup dan membuka arus lalu lintas. Ini berarti jika ada konvoi (kendaraan yang mendapatkan hak utama/prioritas), Polri mempunyai hak untuk memberhentikan lalu lintas dengan menggunakan hak diskresi.

PART 3: DISKRESI KEPOLISIAN

PART 3: DISKRESI KEPOLISIAN

PART 3: DISKRESI KEPOLISIAN

Pada sisi lain, perlu diketahui bahwa Polri mempunyai diskresi sebagaimana terdapat dalam Pasal 18 ayat (1) UU 2/2002:

“Untuk kepentingan umum pejabat Kepolisian Negara Republik Indonesia dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya dapat bertindak menurut penilaiannya sendiri.”

Dengan syarat yang terdapat dalam Pasal 18 ayat (2) UU 2/2002 yaitu bahwa hanya dapat dilakukan dalam keadaan yang sangat perlu dengan memperhatikan peraturan perundang-undangan, serta Kode Etik Profesi Kepolisian Negara Republik Indonesia.

Bertindak dengan penilaian sendiri ini disebut sebagai diskresi. Jadi, ada kemungkinan walaupun lampu lalu lintas menyala merah, polisi dapat tetap memberikan kesempatan kepada kendaraan dari arah tersebut untuk tetap jalan.

Hal ini dinamakan Pengaturan Lalu Lintas Dalam Keadaan Tertentu, sebagaimana terdapat dalam Pasal 1 angka 10 Perkap 10/2012:

“Pengaturan Lalu Lintas Dalam Keadaan Tertentu adalah tindakan petugas dalam hal mengatur lalu lintas di jalan dengan menggunakan gerakan tangan, isyarat bunyi, isyarat cahaya dan alat bantu lainnya dalam keadaan tertentu.”

Namun, menurut Pasal 4 ayat (1) huruf g Perkap 10/2012, pengaturan lalu lintas dalam keadaan tertentu dilakukan pada saat sistem lalu lintas tidak berfungsi untuk Kelancaran Lalu Lintas yang disebabkan antara lain oleh karena terjadi keadaan darurat seperti:

a. Prubahan lalu lintas secara tiba-tiba atau situasional;

b. Adanya pengguna jalan yang diprioritaskan;

c. Adanya pekerjaan jalan;

d. Adanya kecelakaan lalu lintas;

e. Adanya aktivitas perayaan hari-hari nasional antara lain peringatan hari ulang tahun kemerdekaan Republik Indonesia, hari ulang tahun suatu kota, dan hari-hari nasional lainnya;

f. Adanya kegiatan olahraga, konferensi berskala nasional maupun internasional;

g. Ferjadi keadaan darurat antara lain kerusuhan massa, demonstrasi, bencana alam, dan kebakaran; dan

h. Adanya penggunaan jalan selain untuk kegiatan Lalu Lintas.

Dalam keadaan-keadaan darurat tersebut, akan ada tindakan pengaturan lalu lintas yang meliputi (Pasal 4 ayat (2) Perkap 10/2012):

a. Memberhentikan arus lalu lintas dan/atau pengguna jalan;

b. Mengatur pengguna jalan untuk terus jalan;

c. Mempercepat arus lalu lintas;

d. Memperlambat arus lalu lintas;

e. Mengalihkan arus lalu lintas; dan/atau

f. Menutup dan membuka arus lalu lintas. Jadi, walaupun pada dasarnya Polri tidak boleh membiarkan pengendara menerobos saat lampu lalu lintas menyala merah, tetapi ada beberapa keadaan tertentu yang membuat Polri dapat mengatur pengguna jalan untuk terus jalan walaupun lampu lalu lintas sedang menyala merah.

Meski demikian, tindakan tersebut dilakukan untuk kelancaran lalu lintas yang antara lain disebabkan keadaan-keadaan yang sifatnya darurat.

Terimakasih

Mitra Humas telah memahami apa yang kami sampaikan.

Selamat malam.

Setelah anda membaca penjelasan dari pihak Humas Mabes POLRI sebagaimana saya cantumkan diatas, apa reaksi dan apa yang anda fahami?

Kalau saya sendiri sebenarnya dari tulisan dan penjelasan panjang lebar dari humas mabes Polri diatas masih bingung khususnya pada pernyataan berikut,

Pada sisi lain, perlu diketahui bahwa Polri mempunyai diskresi sebagaimana terdapat dalam Pasal 18 ayat (1) UU 2/2002:

“Untuk kepentingan umum pejabat Kepolisian Negara Republik Indonesia dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya dapat bertindak menurut penilaiannya sendiri.”

Apakah anda sudah faham terkait dengan maksud dari pernyataan diatas?

Tapi jujur saja kalau saya masih belum “faham” sih 🙂

Apakah dari dari penjelasan diatas itu maksudnya jika sekalipun selama ini yang kita tahu bahwa salah satu TUGAS Polisi yaitu menilang orang-orang yang melanggar lampu merah [mungkin anda pernah jadi salah satu korban tilang karena melanggar lalu lintas], akan tetapi khusus untuk mereka yang “bisa” Membayar polisi untuk minta dikawal seperti motor gede, maka walaupun Polisi dan rombongan Moto Gede tersebut melanggar lalu lintas, maka jika polisi MEMILIKI PENILAIAN jika hal tersebut tidak salah, maka secara otomatis itu sudah benar? Silahkan anda fahami sendiri 🙂

Bagaimana komentar anda usai baca tulisan diatas?

Tentang SilahkanSHARE.com

Berdasarkan data UNESCO, minat baca orang Indonesia sangat rendah diurutkan ke 60 dari 61 di dunia. Namun fakta mengejutkan lainnya, ternyata netizen Indonesia adalah yang paling cerewet di dunia. Jangan heran jika masyarakatnya sangat mudah diprovokasi, saling cela di sosial media, sibuk mencari dan menghina kekurangan orang lain dan tidak mau koreksi kekurangan dirinya.Dengan fakta itulah, SilahkanShare.com ingin menyajikan informasi yang bisa memberikan informasi dan inspirasi untuk menambah wawasan dan pengetahuan pembacanya. Apalagi saat ini sudah terlalu banyak informasi yang isinya lebih cenderung merusak, jadi memang harus jadi pembaca cerdas dan memang harus kita sendirilah yang harus menyaring sebuah informasi di internet. Kami ingin memastikan setiap tulisan di silahkanSHARE.com memang layak DIBACA dan DISHARE untuk memberikan kebaikan untuk para pembacanya!

Mungkin Anda Ingin Baca Tulisan ini Seperti Pengunjung yang Lain?

Survei: Menurut Pria Inilah 10 Kriteria Istri Idaman Indonesia

Survei: Menurut Pria Inilah 10 Kriteria Istri Idaman Indonesia. SilahkanSHARE.com | Istri atau pasangan yang …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *